Jalan Tanah Abang Makin Semrawut - Grosir Baju Murah | GROSIR dan ECERAN BAJU MURAH | BATIK MURAH SOLO Grosir Baju Murah
 
 
Picture
Seperti ruas jalan ibukota lainnya, kawasan Pasar Tanah Abang belum juga terbebas dari kemacetan kronisnya. Ibarat benang kusut, lalu lintas di Tanah Abang makin semrawut bak benang kusut.

Padahal, Pemerintahan Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta telah men­coba berbagai jurus menang­gu­langi kemacetan di kawa­san pu­sat perdagang­an tekstil terbe­sar di Asia Tenggara ini. Di antaranya, pembangunan jalur underpass dan penerapan jalur satu arah.

Seperti diketahui, Pasar Tanah Abang dari dulu dikenal masya­rakat sebagai kiblatnya barang tek­stil. Sehingga banyak pengu­saha berbondong-bondong ber­bu­­ru barang dagangannya disini.

Akan tetapi, aktivitas perdaga­ngan dan hilir mudiknya pengun­jung justru berdampak pada arus jalan raya. Setiap peng­guna jalan yang ingin melewati ja­lan di de­pan pasar tersebut dihadapkan pada ke­macetan. Ini terbukti de­ngan pan­jangnya antrian ken­da­raan dari arah Karet menuju Ci­deng atau pun sebaliknya.

Kemacetan ini terjadi nyaris se­panjang waktu, dari pagi hari sam­pai berakhirnya aktivitas masya­rakat ibukota pada malam hari.

Di antara penyebab kemacetan ini misalnya adalah aktivitas bong­­­kar muat barang, pengun­jung yang meluber sampai ke ja­lan, dan ang­kutan umum yang berhenti semba­rangan. Karena itu, arus jalan tersen­dat ketika pe­ngendara ingin me­masuki jalur un­derpass yang ter­dapat di de­pan pasar Ta­nah Abang.

Seorang juru parkir di depan salah satu ruko Tanah Abang, Daryanto (52), mengatakan, dari awal berdirinya pasar Tanah Abang, kemacetan memang sudah terjadi. Bahkan sampai sekarang, meski underpass yang dianggap pemerintah sebagai solusi tepat mengentaskan kemacetan sudah tersedia. “Mungkin, kemacetan akan menjadi trademark-nya pa­sar ini. Lihat saja sekarang, kema­cetan itu masih saja terjadi,” kata pria yang sudah mengawali pro­fesinya sebagai tukang parkir se­jak 1998 di wilayah tersebut.

Dimanapun, lanjutnya, kebera­daan pusat perbelanjaan di Ja­karta sudah pasti berdampak pada kemacetan. Apalagi, Jakarta ter­golong padat dengan kendaraan ber­motor. Terlebih sejak pasar Ta­nah Abang direnovasi pada 2005, kesan kumuh, padat, dan panas tidak lagi melekat di pasar yang kini dikenal dengan Blok A pasar Tanah Abang. Kondisi ini makin menambah jumlah konsumen yang datang.

“Tanah Abang sama seperti pusat belanja lainnya. Macet. Li­hat saja mall Ambassador yang tak jauh dari sini, jalan depannya pasti macet,” terangnya.

Daryanto menilai, biang ke­macetan itu terutama disebabkan kendaaraan umum dan angkutan barang yang berhenti di semba­rang tempat. “Angkutan umum itu kan mencari calon penum­pang,” jawabnya.

Selain di sepanjang jalan me­nuju pasar Tanah Abang, di per­sim­pangan lampu merah Tanah Abang, tepatnya di bawah flyover karet menuju Cideng atau flyover dari arah Jatibaru menuju Jalan Kebon Sirih, juga sering dilanda kema­cetan. Terutama pada pagi dan sore hari, ketika sistem three in one ber­laku di Jalan MH Thamrin.

Padahal, beberapa bulan lalu Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta baru saja menerap­kan jalur satu arah di Jalan Jati Baru. Kendaraan dari Jalan Abdul Muis menuju Petamburan harus melewati Jalan Fakhrudin.

Untuk itu, petugas memasang tanda larangan melintas menuju Jl Jatibaru. Namun, pemasangan tan­da tersebut mengakibatkan ruas Jalan Fakhrudin atau tepat di de­pan Hotel Millennium tersen­dat. Hal itu disebabkan ba­nyak pe­ng­en­­dara yang bingung memi­lih ja­lur. Apakah menuju Ka­ret ataukah Slipi. “Pemberla­kuan sistem satu arah ini me­mang su­dah lama di­terapkan. Ta­pi, langkah ini belum bisa me­ng­atasi kemacetan.

“Pembatasan ruas jalur di jalan Fakhrudin menyebabkan kebi­ngu­ngan pengendara,” ujar Tarso (42), salah seorang pengendara se­peda motor yang hendak me­nu­ju arah Slipi, Jakarta Barat.

Kemacetan di jalan ini menu­rutnya memang rutin terjadi, ter­utama pagi dan sore hari. Ke­pa­datan kendaraan ini, lanjut Tarso, disebabkan pengendara yang men­coba menghindari pember­lakuan sistem 3 in 1 di Jalan MH. Thamrin.


[RM]
3/1/2011 02:37:42 pm

A picture is a poem without words.

Reply



Leave a Reply.


 
Grosir Baju Murah